Thursday, October 7, 2010

Potensi Pasaran Alat Solek Halal Di Seluruh Dunia Amat Besar

Sebelum umat Islam sedar betapa nilai-nilai Islam yang mementingkan keselamatan, memelihara diri sendiri, orang lain, binatang dan alam sekitar mempunyai nilai komersial yang tinggi, orang bukan Islam telah terlebih dulu mengguna atau mengetengahkan nilai-nilai tersebut dalam memasarkan barangan keluaran mereka.

Kita boleh lihat terdapatnya gerakan anti penggunaan binatang sebagai bahan ujian pembuatan bahan-bahan ubatan serta solekan. Mereka merupakan satu kuasa desakan yang secara tak lansung mempromosikan bahan-bahan berunsurkan herba dan mineral.


Hasil daripada wujudnya pilihan barangan ubatan dan solekan yang bebas daripada unsur binatang serta alkohol, umat Islam mula menjadi pengguna yang setia terhadap barangan tersebut yang mana sebelum ini kita main belasah saja walaupun ada sedikit rasa bersalah, tapi nak buat macammana, tak ada pilihan, darurat dan seumpamanya merupakan alasan yang sering kita dengar.

Maha besar Allah, dalam kemunduran umat Islam yang nampak lesu di serata dunia, segala kejadian akhirnya tetap menuju kepada kemudahan umat Islam jua, kelebihan tetap berpihak kepada umat Islam juga sepertimana yang terjadi dengan permintaan barangan solekan sekarang ini. Segala yang berlaku tetap menjurus kemudahan umat Islam mengamalkan syariat.

Para pengeluar bahan solekan sekarang berebut untuk mendapatkan pensijilan halal agar barangan mereka dapat diterima oleh lebih 1.6 billion umat islam di seluruh dunia. Itulah agaknya yang cuba dilakukan oleh kerajaan dalam memperomosikan halal hub di negara kita.

Namun maslah paling utama bagi para pengeluar barangan di seluruh dunia ialah terdapat beratus-ratus agensi pensijilan halal yang berlainan di antara satu dengan yang lain. Pinsijilan atau pengiktirafan halal tidak mempunyai satu badan tetap yang khas di peringkat internasional.

Bagaimana hendak kita selesaikan masalah ini?, dari segi pentafsiran halal serta haram kita umat Islam telah berpecah dengan berbagai pendapat, ia nampak seperti satu kerja yang tak berkesudahan untuk menyatukan umat Islam dari segi pengamalan dan kehidupan.

Sila baca laporan menarik yang dipaparkan di sini mengenai pasaran halal umat Islam. 

Tuesday, October 5, 2010

Lari Sebentar Ke Pantai Puteri Melaka

Hujung minggu baru-baru ini saya bawa anak-anak dan isteri ke Melaka sebagai memenuhi aktiviti kehidupan dan juga merehatkan fikiran daripada disumbat dengan cerita cari duit, cerita politik, cerita dera, cerita jenayah bunuh orang dan macam-macam lagi yang kadangkala menyempitkan dada.


Banyak yang dapat saya lakukan sekali gus dalam masa hujung minggu yang pendek tersebut.
  1. Bawa anak-anak berkelah tepi pantai
  2. Ziarah bapa mertua yang keseorang di kampung
  3. Bawa isteri jalan-jalan
  4. Ambil gambar untuk koleksi photography saya
  5. Jimatkan wang belanja daripada berjalan ke tempat lain yang ada kos penginapan.

Bertolak ke Melaka pada petang sabtu ikut jalan bebas tol, dari Puchong terus ke Bandar Baru Salak, masuk Pekan Sepang, belok ke Lukut.

Dari Lukut terus ke PD sampai Teluk Kemang, lalu Akedemi Laut (ALAM), lencong ke Pengkalan Balak terus sampai ke Masjid Tanah. Jalan yang selalu saya ikuti jika ke Melaka, kenderaan tak banyak, pemandangan indah dan paling utama jimat tol.

Sampai Melaka saya disambut oleh hujan ribut ketika makan malam di kedai tom yam. Selesai makan baru terus ke rumah bapa mertua untuk bermalam di sana. Ini yang saya katakan jimat kos penginapan.

Esoknya selepas subuh saya sekeluarga serta kakak ipar dan anak saudara yang ramai terus ke Pantai Puteri yang tak jauh dari rumah mertua, sekitar 10 minit sahaja. Siap pasang khemah dan membiarkan anak-anak semua main pasir pantai saya bersiar sepanjang pantai ambil gambar sambil menghirup udara segar.

Sepanjang pantai dipenuhi oleh sampah sarap yang ditolak ombak ke darat, macam-macam ada dari botol plastik sampai ke mentol terdampat di situ.

Memang kerosakan berlaku hasil dari tangan manusia sendiri, pantai yang indah tercemar dari aktiviti ramai dari kita yang mencampakkan bahan buangan sesuka hati. Nasib baik tak ada jumpa mayat bayi terdampar!. sekarang ni sampai bayi pun ada di kalngan kita yang mencampaknya begitu saja, macam sampah.

Sekarang ni musim orang cari anak udang kepal, saya tak ingat apa mereka panggil, tapi ianya sejenis udang kecil yang dibuat belacan atau cencaluk yang banyak di persisiran pantai. Ramai yang berkeliling sepanjang pantai dari pagi, dan hasilnya terus boleh dibeli dengan harga RM3 sekilo. Kalau masuk ke pasar dah jadi RM4 atau RM5 sekilo. 

Walaupun banyak kerosakan berlaku, rezki masih melimpah ruah untuk manusia dimuka bumi ini, entah sampai bila saatnya kita akan sedar dan bersyukur kepada Tuhan yang Maha Pemurah, dalam keengkaran kita mentaatiNya, masih diberikan sumber kehidupan, mungkin berkat dari mereka yang soleh dan taat, walaupun jumlahnya amat sedikit.

Seberang jalan di tempat saya pasang khemah, ada Masjid yang saya lihat jumlahnya amat sedikit penggunjungnya. Jumlah yang keluar dari masjid selepas kuliah subuh tidak seramai yang berkumpul di pantai mencari anak udang.

Banyak cerita sepanjang jalan kehidupan jika kita melihat dan memikirkannya, cuma amat sedikit yang mahu berfikir.