Wednesday, 6 July 2011

Mahathir Masih Tak Buat Duit Dengan Kedai Rotinya

 
Menurut Tun Mahathir, dia menggunakan duit simpanan gajinya selama 29 tahun berkhidmat pada kerajaan untuk dijadikan modal membuka perniagaan kedai rotinya di Langkawi. Kini kedai rotinya sudah ada 4 buah, satu di Langkawi dan 3 lagi di KL.

Sudahlah masih tak dapat apa-apa pulangan lansung dari perniagaannya tersebut malah dia perlu menyuntik dana tambahan bagi memperkembangkan perniagaanya tersebut. Semuanya menggunakan wang simpanannya sendiri tanpa sedikit pun meminjam dari bank. Meminjam adalah perkara yang paling ditakuti oleh Tun M.

Orang seperti Tun M tak perlupun untuk menyara hidupnya dengan buka kedai roti. kalau nak jadi kaya raya dengan kedai roti jauh sekali, melainkan dibuka besar-besaran seluruh dunia. Itupun untuk membina rangkaian perniagaan yang besar di seluruh dunia bukanlah kerja yang mudah. Masa yang lama diperlukan untuk menjadikan ia berjaya dan menguntungkan.

Dalam kebanyakan kes sesebuah perniagaan itu akan stabil dalam masa 5 ke 7 tahun. Itu adalah proses biasa yang perlu dilalui oleh hampir semua usahawan yang tidak ada apa-apa keistimewaan dari segi keturunan dan juga kewangan.


Jika ada perniagaan yang secara tiba-tiba bermula dari tak ada apa-apa, tak sampai 3 tahun berkembang biak membuka berpuluh-puluh cawangan dengan pantas, mesti ada yang tak kena dan kebiasannya ia akan menghadapi berbagai masalah yang boleh menghancurkannya.

Berniaga dalam pasaran terbuka bukanlah satu kerja yang mudah. Pelanggan menjadi raja dan penentu kejayaan perniagaan kita. Pelanggan yang akan buat keputusan samada berbaloi membeli barangan dengan harga yang ditawarkan. Ini bermakna kita tak boleh letak harga ikut suka kita dan belasah ambil gaji dari perniagaan kita secara semberono.

Sebenarnya itulah yang semua pegawai kerajaan yang diamanahkan untuk menggunakan dana wang rakyat bagi membangunkan negara perlu faham. Terutamanya mereka yang bersubahat menguruskan projek kerajaan dengan harga yang melampau berbanding dengan kualiti hasil kerja.

Dalam hal itu mereka boleh berpakat diantara pegawai dengan kontraktor bagi menentukan harga dan rakyat yang malang tak dapat berbuat apa-apa. Apa yang rakyat nampak hanyalah para pegawai yang bergaji sekitar RM2,500 atau lebih memiliki 2 atau 3 kereta mewah yang berdasarkan logik tidak mampu dibeli oleh pegawai tersebut.

Tun M mungkin memahami semua itu kerana sebelum dia berpolitik sepenuh masa dia pernah melalui pengalaman perniagaan. Malah beliau pernah menulis buku panduan perniagaan kecil pada awal tujuh puluhan dulu untuk menjadi panduan pada mereka yang mahu berkecimpung dalam perniagaan.

Walau bagaimanapun saya yakin Tun M sebenarnya lansung tidak memerlukan hasil wang dari perniagaan untuk meyara hidupnya, susah-susahpun dia boleh minta kat anaknya Mokhzani yang merupakan salah seorang warga paling kaya di negara kita.

Tuesday, 5 July 2011

I-City

 
Pemandangan I-City waktu hampir terbenam matahari 

 I-City yang terletak di Shah Alam kini menjadi salah satu tempat yang popular di kalangan warga Selangor dan juga pelancong. Bagi mereka yang gemar menikmati keindahan lampu yang berwarna warni di waktu malam bolehlah bersiar-siar di sini.

Masuk ke kawasan parkir I-City hanya dikenakan bayaran sebanyak RM10. Anda tak perlu risaukan tentang makan malam kerana di dalamnya terdapat banyak pilihan restoran. Arab, Thai, Melayu, Barat dan lain-lain semuanya ada di sana.


Kawasan di jaga oleh ramai pengawal keselamatan
Untuk ke I-City mudah dengan melalui Lebuhraya Persekutuan menuju ke arah Klang. Anda hanya perlu peka pada tanda jalan yang menunjukkan arah I-City dan mengikutinya.


Kanak-kanak paling seronok di sini





Monday, 4 July 2011

Pantai Puteri Melaka

 

Hujung minggu baru-baru ini saya bawa anak-anak dan isteri ke Melaka sebagai memenuhi aktiviti kehidupan dan juga merehatkan fikiran daripada disumbat dengan cerita cari duit, cerita politik, cerita dera, cerita jenayah bunuh orang dan macam-macam lagi yang kadangkala menyempitkan dada.

Banyak yang dapat saya lakukan sekali gus dalam masa hujung minggu yang pendek tersebut.

  1. Bawa anak-anak berkelah tepi pantai
  2. Ziarah bapa mertua yang keseorang di kampung
  3. Bawa isteri jalan-jalan
  4. Ambil gambar untuk koleksi photography saya
  5. Jimatkan wang belanja daripada berjalan ke tempat lain yang ada kos penginapan.
Bertolak ke Melaka pada petang sabtu ikut jalan bebas tol, dari Puchong terus ke Bandar Baru Salak, masuk Pekan Sepang, belok ke Lukut. Dari Lukut terus ke PD sampai Teluk Kemang, lalu Akedemi Laut (ALAM), lencong ke Pengkalan Balak terus sampai ke Masjid Tanah.

Jalan yang selalu saya ikuti jika ke Melaka, kenderaan tak banyak, pemandangan indah dan paling utama jimat tol.

Sampai Melaka saya disambut oleh hujan ribut ketika makan malam di kedai tom yam. Selesai makan baru terus ke rumah bapa mertua untuk bermalam di sana. Ini yang saya katakan jimat kos penginapan.

Esoknya selepas subuh saya sekeluarga serta kakak ipar dan anak saudara yang ramai terus ke Pantai Puteri yang tak jauh dari rumah mertua, sekitar 10 minit sahaja. Siap pasang khemah dan membiarkan anak-anak semua main pasir pantai saya bersiar sepanjang pantai ambil gambar sambil menghirup udara segar. 

Sepanjang pantai dipenuhi oleh sampah sarap yang ditolak ombak ke darat, macam-macam ada dari botol plastik sampai ke mentol terdampar di situ. Memang kerosakan berlaku hasil dari tangan manusia sendiri, pantai yang indah tercemar dari aktiviti ramai dari kita yang mencampakkan bahan buangan sesuka hati.

Nasib baik tak ada jumpa mayat bayi terdampar!. sekarang ni sampai bayi pun ada di kalngan kita yang mencampaknya begitu saja, macam sampah. Sekarang ni musim orang cari anak udang kepal, saya tak ingat apa mereka panggil, tapi ianya sejenis udang kecil yang dibuat belacan atau cencaluk yang banyak di persisiran pantai.

Ramai yang berkeliling sepanjang pantai dari pagi, dan hasilnya terus boleh dibeli dengan harga RM3 sekilo. Kalau masuk ke pasar dah jadi RM4 atau RM5 sekilo. Walaupun banyak kerosakan berlaku, rezki masih melimpah ruah untuk manusia dimuka bumi ini, entah sampai bila saatnya kita akan sedar dan bersyukur kepada Tuhan yang Maha Pemurah, dalam keengkaran kita mentaatiNya, masih diberikan sumber kehidupan, mungkin berkat dari mereka yang soleh dan taat, walaupun jumlahnya amat sedikit.

Seberang jalan di tempat saya pasang khemah, ada Masjid yang saya lihat jumlahnya amat sedikit penggunjungnya. Jumlah yang keluar dari masjid selepas kuliah subuh tidak seramai yang berkumpul di pantai mencari anak udang. Banyak cerita sepanjang jalan kehidupan jika kita melihat dan memikirkannya, cuma amat sedikit yang mahu berfikir.

Sunday, 3 July 2011

Lelaki Lebih Ramai Mati Kena Panah Kilat Dari Wanita - Kenapa ?

 
Di Amerika, data dari tahun 1995 hingga 2008 menunjukkan seramai 648 orang maut terkena panahan kilat dan 82% daripada jumlah tersebut adalah kaum lelaki.

Apakah misteri daripada data yang telah diperolehi tersebut?, sebenarnya tak ada apa-apa misteri, semuanya berpunca daripada sikap kaum lelaki yang suka mengambil risiko terun ke halaman lapang walaupun kilat sabung menyabung.

Bagaimana agaknya data jumlah mereka yang aut dipanah kilat di negara kita dan berapakah peratusan antara wanita dan lelaki?. kebiasaan yang saya dengar dan baca, lelaki yang sering terkena panahan kilat di negara kita, jarang terdengar golongan wanita tercedera atau mati di panah kilat.

Baca maklumat lanjut di sini.

Anwar Ibrahim

 














Saturday, 2 July 2011

Ulama Tempatan Lebih Layak Beri Fatwa Hal Ehwal Tempatnya

 
Tulisan menarik berkenaan mengeluarkan fatwa menyetuh masalah setempat. Adakah sesuai untuk orang Malaysia mengambil fatwa daripada ulama Mesir dalam menyelesaikan permasalahan masyarakat mereka?.
Adakah fatwa sesuatu yang global atau sesuatu yang local?. 

Tulisan menarik berkenaan mengeluarkan fatwa menyetuh masalah setempat, baca di sini.

Suasana Damai Di Ulu Yam

 
Kenapa saya rasa berbaloi untuk memberikan perhatian dan membina minat terhadap dunia kamera ini ialah apabila ianya dapat digunakan sebagai serampang dua mata dalam membina hubungan keluarga.

Seorang isteri yang sepenuh masa bertugas sebagai suri rumah tangga sudah tentu ingin melepaskan rasa lelah dan bosannya terperuk di rumah sepanjang minggu.

Hari yang baik untuk aktiviti itu adalah pada hujung minggu atau pada masa cuti-cuti tertentu di mana suaminya tidak bekerja.

Saya pula apabila mempunyai kamera, pantang ada kelapangan masa cuti akan mengatur rancangan lawatan atau kembara ke destinasi tertentu yang membolehkan saya mengambil gambar.



Anak-anak pula, apa sahaja yang boleh dikategorikan sebagai berjalan menjadi kegembiraan mereka apa lagi jika dapat pergi ke kawasan perkelahan yang ada sungai atau air terjun.

Hujung minggu baru-baru ini saya mengajak semua ke Ulu Yam untuk berkelah sambil saya berlatih mengambil gambar pemandangan di sana. Pagi-pagi lagi kami berangkat dari rumah menuju ke Batu Caves dan seterusnya menyelusuri ke kawasan perkelahan di Ulu Yam. Saya perlu sampai ke sana awal ketika tiada manusia lagi sampai bagi memudahkan saya mengambil gambar alam sekitar. Sampai awal juga membolehkan kami sekeluarga memilih tempat yang selesa dan sesuai untuk kami sekeluarga.

Waktu pagi juga merupakan masa yang amat sesuai untuk merakamkan gambar alam sekitar dengan keadaan cuaca yang redup dan segar ia dapat menimbulkan suasana damai dan menambahkan lagi warna-warna segar pada alam sekitar. Di Ulu Yam di sediakan pondok-pondok kecil yang dapat kita jadikan tempat berteduh sepanjang perkelahan di sana.

Berikut saya paparkan hasil gambar yang dapat di rakam sepanjang pagi itu. Siapa sangka tak jauh dari pusat bandar KL ada kedamaian dan kesegaran. Kesemua gambar di ambil dengan menggunakan kamera kompak Ricoh Caplio GX200 saya. Klik pada gambar untuk besarkannya.

Hey, we've just launched a new tips for small business blog. You'll like it - hidupringkas.com
Join Our Newsletter