Monday, August 6, 2012

Melilau di Kuala Kangsar

 Aku turun ke Kuala Kangsar lama sebelum puasa hari tu, tapi tak sempat nak buat posting. Olah kerana gambar dah ada elok jugak aku tulis sesuatu tentang lawatan aku ke K Kangsar tu. Sebenarnya aku pergi Sungai Siput kubu Samy Vellu suatu masa dulu, makan kenduri rumah bapa mertua abang aku. Kesempatan tu aku dapat jumpa keluarga aku yang datang dari Bukit Mertajam di rumah kenduri. Lepas kenduri aku ajak mereka jalan-jalan ke Kuala Kangsar.


Istana kayu kat atas tu adalah istana hebat yang dibina oleh seorang pandai kayu dari Bukit Mertajam. Tukang kayu tu diimpor khas untuk membinanya. Tak ada sebatang besi atau paku pun pada istana tersebut semuanya daripada kayu. Bukan senang nak cari orang yang mampu buat pertukangan sebegitu lagi sekarang ni.

Perak sebelum ini diperintah oleh sultan yang cukup kuat menentang British. Dia lansung tak suka Mat Saleh jahat tu memandai-mandai nak tunjuk kuasa di Perak. Tapi malangnya British yang licik tu akhirnya membuang sultan tersebut ke Cyprus atas alasan bersekongkol dengan pembunuhan orang besar British. Lalu sultan baru dilantik dengan penuh adat istiadat menggantikan Sultan anak jantan yang bermaruah. Apa nak buat ditakdirkan pihak yang menentang British berada dipihak yang kalah.

Aku suka pergi ke Perak. Aku suka suasana negeri tersebut yang punya banyak sejarah dan mempunyai kampung-kampung indah penuh dengan kebun buah-buahan.

Tak jauh dari Istana kayu tu ada Masjid lama yang tidak kurang hebatnya jugak. Aku pergi ke sana tengok keindahan Masjid tersebut. Ruang solatnya tidak luas macam masjid zaman sekarang. Maklumlah manusia tidak seramai sekaran pada masa British dulu.

Orang Melayu sikit amat dan pernah satu ketika orang Cina yang diusung bawa dari Tanah Besar Cina hampir nak teng jumlah orang Melayu di negara kita. Tapi kemudiannya jumlah Melayu ramai semula. Aku tak kaji pulak macam mana jumlah Melayu naik balik secara mendadak selepas merdeka. Tapi aku pasti warga Indonesia ramai jugak yang diserap jadi warga melayu di negara kita.

Apapun nikmatilah sedikit gambar yang sempat aku rakamkan dalam lawatan singkat ke Kuala Kangsar









Friday, August 3, 2012

Uniknya Masjid Kapitan Keling Pulau Pinang

Kali pertama aku solat di Masjid Kapitan keling ni ketika aku sekolah rendah dulu. Aku ikut abang beli baju raya di Tanjung. masa tu abang sulong aku tunggak utama keluarga. Sehabis saja sekolah dia terus kerja dan menyara seluruh keluarga kami. Pengorbanannya terlalu besar dan aku tentu ingat jasa besar dia sampai aku mati. Masa tu dia kerja di Radio malaysia Pulau Pinang. Kesemua gajinya dia gunakan untuk menyara ibu, aku, 2 abang dan adik serta segala keperluan keluarga kami.

Masatu tu abang aku bawa solat jumaat di masjid Kapitan Keling dan ketika khutbah puas aku perembang apa khatib cakap, teliti punya teliti tapi aku tak paham, cuma ayat-ayat Quran saja yang aku dengan. Rupanya khatib berkhutbah dalam bahasa Tamil, patutlah aku tak paham! Aku dapat tahu khutbah diadakan dalam bahasa Tamil dan bahasa Melayu berselang seli secara mingguan.

Kebetulan pada hari aku solat Jumaat itu abang akau ada tunjukkan pada aku Kasim Ahmad. Dia juga solat di situ pada hari tersebut. Aku biasa dengar nama Kassim Ahmad, seorang pemikir yang kontroversi di negara kita yang menolak Hadith. Antara hadith yang dipertikaikan olehnya adalah terlalu banyaknya hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah. Ia termasuklah hadith larangan berkata-kata ketika khatib membaca khutbah. Mungkin sebab itu Pak Kassim pergi dengar khutbah dalam bahasa Tamil, pada muka lansung tak paham.
 Masjid Kapitan keling ni unik sebab setiap waktu sebelum atau selepas zohor akan ada ramai orang India Muslim yang pergi tidur kat Masjid tersebut. Mungkin mereka amalkan sunnah tidur sebentar pada waktu itu. Sekarang ni Masjid itu ada letak karpet pada ruang solatnya. Tapi unik sikit sebab ada notis tertampal menyuruh orang memijak pada karpet dan sujud pada tempat kosong lantai mar-mar yang tak berkarpet. Biasanya kita akan letakkan kaki pada ruang tak ada karpet dan sujud pada ruang berkarpet, tapi tidak di Masjid Kapitan Keling ini.
 Masjid ini dibina oleh seorang saudagar India Muslim yang amat kaya pada zaman British. Kayanya Kapitan Keling pada masa itu sehingga Mat Salleh pun jadi kuli dia. Tentu banyak ganjarannya menyumbang pada pembinaan Masjid tersebut. Ada kubur di sebelah Masjid. Kubur lama mungkin bekas bersemadinya tuan atau pengasas masjid itu. Aku tak yanya pulak pada orang di situ.

Kedai berwarna biru kehijauan di atas unik membuatkan aku rakamkan gambarnya. Melihat pada warnanya biasanya mesti dipunyai oleh orang India. Tapi aku tak pasti samada India atau Cina taukehnya. Kemungkinan untuk dipunyai oleh Melayu aku rasa amat jauh sekali.
Ini gambar sebelah depan Masjid. Di sebelah kanan ada deretan kedai dan kedai sebelah Masjid itu sekarang terkenal dengan nasi beratur. Dia mula berniaga nasi kandar pada pukul 9 malam dan pada masa tu ramai yang akan beratur untuk makan nasi kandar panas-panas.

Thursday, August 2, 2012

Terjun Lata Iskandar

 Kalau naik ke Cameron Highland ikut Tapah, kita akan lalu Lata Iskandar, sebuah taman Indah yang dihiasi air terjun tinggi dan mengalir air di sepanjang batu-batu di kawasan tersebut. Macam biasa kalau kanak-kanak tengok air terjun ni, kereta kan bergegar jika kita tak berhenti untuk membiarkan mereka terjun mandi. Aku singgah Lata Iskandar ni semasa turun dari Cameron Highland untuk balik ke Selangor.




Singgah sebentar untuk membiarkan anak-anak mandi manda sementara aku melilau sekitar kawasan tersebut yang dipenuhi orang ramai termasuklah pelancong dari luar negara. Ada sebuah kedai pelik yang menjual barang-barang pelik di sebelah jalan berhampiran Lata Iskandar tersebut.

Aku tak berani nak rakamkan gambar sebab tengok tuan punya kedai tu semacam saja. Dia nampaknya macam ada darah keturunan wali songgo. Nampak mistik sekali dan soalan yang dia akan tanya kita bila menghampiri kedainya adalah...'haaaa! nampak apa bang...boleh cerita kat saya....' aku terus jawab nampak macam-macam barang pelik...hehehe. Dia terus tak layan aku dan layan orang lain. Kalau korang nak beli sterika lama dan kayu-kayu sakti boleh pergi kat sana...





Wednesday, August 1, 2012

Rakyat negara mana paling kuat minum Coca-Cola

Minuman coca-cola tu asalnya adalah sejenis ubat batuk. Bila nak makan ubat tu kena bancuh bubuh dalam gelas dan minum. Oleh kerana rasanya sedap digabung pulak dengan idea perniagaan yang geneius akhirnya Coca-Cola jadi macam ini sekarang.

Siapa boleh fikirkan sebuah perniagaan yang hanya jual air minuman, satu jenis pulak tu dan dijual di seluruh dunia dan menjadi salah sebuah syarikat yang hebat di dunia. Pelik-pelik!, bayangkan air tebu Pak Mat terjual di seluruh dunia dan semua satu dunia kenal air tebu pak mat...

Dalam bebanyak negara didunia ini hanya dua negara sahaja yang tidak ada terjual minuman coca-cola ni. Negara itu adalah:

  1. Korea Utara
  2. Cuba
Kalau ada yang kaki minum air penyakit ni, sila bawa bekal untuk ke dua negara tersebut. Itupun harap-harap lepas masa pemeriksaan kat kastam.

Tahukah anda negara mana kat dunia ni rakyatnya paling kuat meneguk air hitam berkarbonat tu. Lihat senarai kat bawah:
  1. Mexico
  2. Amerika
  3. Sepanyol
  4. Jerman
Aku tak suka minum air hitam berkarbonat tu. Bila teguk rasa macam telan kaca masuk dalam kerengkung. Pedih dan aku sering terbayangkan kencing manis setiap kali minum air tu. Maka dengan itu aku telah memberhentikan penggunaannya secara peribadi sejak tahun 1993 sampailah sekarang. Sumber