Tuesday, May 18, 2021

7 petua rahsia ini diamalkan oleh semua salesman yang cekap menjual apa saja

  Mat       Tuesday, May 18, 2021

Sebagai mana yang saya janjikan pada artikel lalu, nak terangkan lebih lanjut petua rahsia, macam mana nak jadi seorang salesman yang cekap, berprestasi tinggi, mampu mencapai jualan yang hebat dalam apa saja bidang.

Untuk makluman , antara kerjaya makan gaji yang membolehkan anda jadi jutawan adalah dengan jadi salesman. Tak perlu ada syarikat sendiri, atau buat bisnes sendiri untuk jadi salesman.

Cukup sekadar jadi salesman kepada mana-mana syarikat yang menawarkan komisyen bagus. Contohnya seperti menjual hartanah, jual kereta, jual insuran dan sebagainya.

Tapi untuk jadi salesman yang cekap menjual, kena banyak belajar cara menjual yang betul dan berkesan. Bila dah belajar, masih belum habis lagi. Perlu pula diamalkan bertubi-tubi tanpa jemu sampai cekap.

Cara belajar mudah adalah dengan melihat macam mana salesman yang berjaya lakukannya. Kemudian dengan maklumat itu, cuba amalkan setiap kali anda menjual.

Saya kongsikan di bawah, 7 petua yang dapat bantu anda jadi sangat cekap menjual.

#1. Kreatif yakinkan prospek

Perkataan pentingnya kat sini adalah ‘kreatif’. Perlu pandai lihat keadaan semasa. Lihat suasana. Lihat diri pembeli dan lain-lain lagi. Untuk digunakan semasa sesi menjual berlaku.

Jika anda tidak kreatif dalam berusaha yakinkan prospek, anda akan hadapi banyak halangan untuk meneruskan usaha menjual kepadanya.

Kebiasannya cara paling mudah adalah dengan cuba bercakap dalam nada dan logik pembeli. Sebab itu pengamatan deria mata dan telinga anda perlu cekap. Membaca samada yang tersurat mahupun yang tersirat. Contohnya, jika dia seorang yang kuat berpegang kepada ajaran agama, nada anda juga mesti ke arah yang itu juga.

Bila anda setuju dengan dia. Maka dia sudah tentu akan membalas yang sama untuk bersetuju dengan apa yang anda kata.

Macam mana nak jadi peka dan kreatif ni?

Tak ada cara lain melainkan kena banyak bergaul, banyak membaca dan membuat pemerhatian dan banyak menggunakan keupayaan akal sihat anda untuk berfikir.

#2. Guna emosi, bukan rasional

Satu perkara penting yang anda perlu tahu, kalau nak jadi jurujual yang cekap. Manusia buat keputusan untuk beli, atau dapatkan sesuatu, menggunakan emosi. Bukan guna logik rasional.

Dalam satu kajian dilakukan di sebuah bar. Musik dan lagu Jerman di pasang sepanjang orang ramai berada di dalam bar tersebut. Dengan berbuat begitu, jualan minuman keras jenama Jerman mencanak naik tinggi.

Bila bar pasang lagu dan musik Perancis pula, perkara sama berlaku. Jualan minuman perancis pula mencanak naik.

Yang menariknya, bila ditanya kepada setiap pembeli kenapa dia beli jenama itu, dengan yakin dia jawab, ‘kawan rekemen!’. Dia sendiri tak sedar bahawa emosinya telah berjaya dipengaruhi hanya dengan permainan musik.

Jadi sentiasa mulakan dengan tema emosi setiap kali menjual.

Jika anda terus berbicara tentang teknikal dan spesifikasi produk secara fakta kepada pelanggan, anda sebenarnya bermula dengan rasional dan bukannya emosi. Itu membuatkan gelombang pemikiran pelanggan dengan anda tidak sama.

Pelanggan sentiasa bermula dengan emosi setiap kali ada cubaan untuk menjual kepadanya. Contohnya dia fikir dalam hati ..

‘Boleh percaya ke kat dia ni?’

Soalan itu adalah pertanyaan yang melibatkan emosi.

Jika anda terus masuk guna gelombang atau nada rasional, habis rosak proses seterusnya.

Mulakan dengan emosi terlebih dahulu. Bila dah selesa dan ngam satu irama, barulah akhiri dengan rasional. Itu juga yang pelanggan sentiasa buat tanpa dia sedari bila nak membeli.

Dia akan cuba lihat samada boleh percaya apa yang penjual tu cakap terlebih dahulu. Bila dah percaya barulah dia masuk tanyakan bab fakta seperti spesifikasi dan lain-lain.

#3. Jangan cetus ‘cognitive dissonance’ pelanggan

Anda mungkin pernah dengar perkataan ‘cognitive dissonance’. Ia membawa maksud keadaan di mana ada 2 pemikiran yang bercanggah terhadap satu perkara. Ini boleh cetuskan konflik dan keserabutan jiwa yang cuba untuk menentangnya.

Bagaimana anda boleh cetuskan masalah cognitive dissonance ini kepada pelanggan?

Contoh paling mudah, apabila anda lihat pelanggan pakai jenama jam tangan Panerai. Anda cuba nak jual jam tangan Grand Seiko kepadanya. Lalu anda kutuk kelemahan Panerai tu dan cuba yakinkan kenapa Grand Seiko lebih bagus dari Panerai.

Habis !

Anda naikkan konflik bertentangan dalam minda pelanggan. Dia yang beli jam itu dulu dan sekarang anda kata keputusannya tak betul!

Sudah tentu dia akan pertahankan bahawa keputusannya itu dari awal sampai akhir. Anda akan banyak buang tenaga cuba betulkan keadaan. Sudah pasti akan berakhir dengan kegagalan menjual.

#4. Tingkatkan empati

Untuk menjual, bijak saja tak cukup. Perlu ada daya empati yang tinggi. Empati bermaksud keupayaan untuk anda selami apa yang dirasakan oleh pelanggan.

Cuba test keupayaan empati anda dengan soalan di bawah.

Soalan: Anda tentu pernah bertemu dengan orang yang berkelakuan buruk sepanjang kehidupan anda berurusan dengan orang lain. Setiap kali anda berhadapan dengan keadaan itu adakah anda:

A. Salahkan keadaan buruk yang mungkin sedang dilalui orang itu. Kesian kat dia terpaksa mengharungi dugaan itu ..

B. Anda terus salahkan orang tu. Buruknya perangai dia ni .. menyampah … !!!

Mana satu pilihan anda selalunya. Adakah anda pilih A. Atau B.?

Jika anda sering pilih A., memang sah anda punya daya empati yang tinggi. Memang mudah berjaya untuk jadi salesman.

Kalau selalunya pilih B. dan itulah yang sering berlaku kepada kebanyakkan orang, memang anda adalah masalah dengan keupayaan empati.

Macam mana nak ubah?

Kenalah selalu sedar dan fikirkan semula setiap kali anda bertembung dan berhadapan dengan orang yang buruk perangainya. Jangan terus nak salahkan dia punya perangai dengan pantas. Anda tak kenal lagi dia dah terus nak tentukan perangai dia berdasarkan sekali jumpa!.

#5. Kawal emosi sentiasa teguh

Katakan anda tengah berbincang dengan seseorang di kedai mamak. Kemudian datang pekerja mamak tu ambil order. Anda sebut teh tarik dan kawan anda seorang lagi juga teh tarik. Kemudian dia tanya nak makan apa, anda kata tak mau makan.

Lepas tu pekerja itu datang kembali. Tanya sekali lagi apa yang anda order tadi. Lepas tu dia tanya sekali lagi nak makan apa.

Kemudian anda sambung perbincangan. Minuman datang. Segelas teh tarik dan segelas lagi teh O. Anda komplen pada pengambil order tadi dan dia datang ambil balik teh O tu.

Lepas tu dia hantar pulak nescafe tarik pada anda .. apa tindakan anda?

Masih mampu teruskan perbincangan dengan kawan tadi tu tanpa tercalar emosi atau tidak?

Jika anda tidak terjejas dengan apa yang berlaku dek lembabnya pekerja mamak tu, maka anda punya daya kawalan emosi yang sangat tinggi. Insyaallah anda ada potensi jadi penjual yang sangat cemerlang.

Sebagai salesman, bila berada dalam urusan menjual, akan ada cobaan sebegitu.

Kadang-kadang kawan-kawan pelanggan yang tak ada kena mengena kacau daun. Kadang kala pelanggan itu sendiri. Anda akan ditanya soalan yang sengaja nak cari kesalahan.

Jika tak dapat kawal emosi, akan terjebak dengan cubaan bertekak untuk buktikan anda betul dan mereka salah. Semua itu akan gagalkan usaha anda untuk menjual dengan baik dan tenang.

Untuk hadapi keadaan sebegitu, sentiasa cari maklumat terlebih dahulu keadaan tempat, suasana, siapa anda akan jumpa, macam mana perangainya dan lain-lain lagi supaya anda sentiasa bersedia.

Sentiasa bayangkan kemungkinan kejadian paling buruk yang akan berlaku dan bagaimana anda hadapinya dengan tenang.

#6. Bagi orang suka

Anda tentu macam saya, biasanya akan beli dengan orang yang kita suka sahaja. Pelanggan juga sama macam kita. Jika ada satu barang sama harganya, kita akan lebih rela pergi jauh sikit untuk beli barang tersebut jika yang jauh itu kita lebih selesa dan suka.

Nak bagi orang suka perlulah ada semua perkara di bawah ini ..

Baik hati, beradab dan sopan, tubuh badan dan muka kemas serta berpakaian rapi, nampak yakin dan lain-lain lagi seumpamanya.

Dan yang paling penting, anda perlu ada keupayaan untuk mendengar. Maksud mendengar bukan sekadar dengar apa yang dia cakap saja, tapi dalam kepala dah mula rangka nak cakap apa lagi. Itu bukan mendengar!

Perlu betul-betul mendengar tanpa tergesa-gesa nak jawab atau nak potong percakapan orang. Lebih banyak mendengar dari bercakap. Biarlah pelanggan yang bercakap lebih banyak.

Biasanya salesman yang banyak cakap adalah disebabkan ada kerisauan dan tak yakin dengan diri serta produk yang dia jual. Jadi, supaya pelanggan tak tanya soalan-soalan yang menakutkan, dia tak henti cakap dengan harapan pelanggan tak sempat tanya soalan cepusmas.

Orang cakap banyak juga biasanya sebab nak jadi menarik. Atau nak tunjuk bijak. Mungkin juga sebab tak sabar sebab pelanggan lembab tak pandai nak susun ayat percakapan. Jadi dia buat ayat untuk pelanggan.

Biarlah pelanggan sendiri cakap dan anda dengar betul-betul dalam kesabaran. Jika anda tunjukkan sikap tertarik dengan apa yang pelanggan nak cakap, secara automatik anda akan jadi menarik di mata pelanggan walaupun tak cakap.

hidupringkas.com

#7. Bina kepercayaan

Walaupun saya letakkan bab kepercayaan ni pada akhir sekali dalam senarai, ia sebenarnya perkara paling utama yang wajib diberikan perhatian.

Sejak awal kali pertama anda bertemu pelanggan, inilah yang sedang dicari oleh minda luar kawal pelanggan anda tu. Mungkin pelanggan itu sendiri tak sedar yang minda separa sedarnya sedang melihat semua perincian satu persatu untuk mencari bukti samada anda boleh dipercayai atau tak.

Kalau anda tanya secara rawak pada orang ramai, soalan samada orang sekarang boleh dipercayai atau tidak, anda akan dapat banyak jawapan, ‘tidak!’.

Sering kali kita dipesan agar sentiasa berhati-hati dan jangan mudah nak percaya orang lain. Apatah lagi jika baru kenal.

Oleh itu, kemungkinan untuk pelanggan yang baru jumpa tidak percaya pada anda adalah sangat tinggi. Terima hakikat itu dan mula bina kepercayan sedikit demi sedikit.

Bina kepercayaan ni macam susun bata buat dinding rumah. Tak boleh buat sekali gus terus siap jadi dinding. Anda kena susun satu persatu, selapis demi selapis naik ke atas hinggalah siap dinding tu.

Maksudnya, bina kepercayaan satu demi satu macam susun bata buat dinding tu. Jangan ada lompong besar yang bakal merosakkan usaha bina dinding.

Berikan perhatian pada perkara kecil sejak awal. Itu merupakan susunan satu bata kepercayaan yang cuba anda bina terhadap pelanggan.

Seperti janji nak call, pastikan anda benar-benar call. Janji nak jumpa, pastikan bagi jadi jumpa. Janji nak reply e-mail atau nak wasap info, sila buat.

Amalkan 7 petua rahsia menjual

Saya dah kongsikan semua 7 perkara di atas. Tapi belum tentu anda tahu, terus boleh buat dan jadi pandai menjual. Belum habis lagi!

Anda perlu lalui dan praktiskan semua 7 perkara tersebut sampai ia terbentuk jadi automatik. Sampai ianya jadi tabiat dan amalan diri secara spontan.

akin banyak dan makin ama anda amalkan, makin cemerlang keupayaan anda untuk menjual. Insyallah!.

logoblog

Terima Kasih kerana membaca, 7 petua rahsia ini diamalkan oleh semua salesman yang cekap menjual apa saja

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a Comment

Segala komen pembaca amat dihargai, tapi mohon komen dengan berhemah ya ! Terima Kasih !